Monday, April 9, 2018

RASANYA CARI KOST DI UI?

Kata orang-orang, nyari tempat kost itu sama kaya nyari jodoh. Setiap orang punya standar kost idamannya masing-masing. Ada yang nyari berdasarkan harga, jarak atau lokasinya, kebersihannya, penghuninya, tetangganya, sampai pemiliknya. Biasanya itu aja sih yang jadi patokannya, gausah lah sampe ngeliat rumahnya hadap ke mana, keramiknya warna apa, berapa jumlah anak tangganya, cat temboknya merk apa, atau jenis menu masakan warteg di sekitarnya, hmm... bakal lebih ribet dari nyari jodoh ini sih jadinya.
Sebagai pendatang baru di Depok tercinta ini, daku akan menceritakan pengalaman mencari kost di sekitar UI. Cerita ini berawal saat aku membuka pengumuman SIMAK Pascasarjana UI bulan Desember lalu. Kalo inget perjuangan sampai ke Depok waktu ujian SIMAK satu bulan sebelumnya, dan inget kejadian-kejadian menyebalkan yang menyertainya, sejujurnya keputusan untuk berkuliah di tempat ini antara iya dan tidak. 
Ketika memutuskan untuk berkuliah di tempat ini, banyak kekhawatiran yang tiba-tiba muncul di benak. Pertanyaan-pertanyaan seperti "yakin nih kampus sana lebih bagus?" "yakin kuliah jauh?" "hidup di sana mahal loh, sanggup?" "mau pulang berapa bulan sekali?" "harga tiketnya mahal ya?" "orang sana galak-galak loh, berani?" "di sana sering macet ya?" "hati-hati ya di sana banyak penjahat" dan sebagainya.
Sebenernya aku belum ngerti-ngerti banget sih sama daerah UI. Tapi setidaknya, pengalamanku ini bisa jadi sedikit gambaran buat dedek-dedek, temen-temen, atau bapak-ibu mahasiswa baru yang ingin mencari kost di daerah UI. Sebelum kita melangkah lebih jauh lagi, mari kita lihat peta Universitas Indonesia bagian Depok ini.



Seumur hidupku, aku belum pernah liat kampus yang lebih luas dari UI. Kira-kira ada gak ya? Dari gerbang utama sampe ke FMIPA aja, jaraknya bisa sampe 4,5 km sendiri. Emm kata gugelmaps sih. Kalo mau ukur sendiri juga boleh sekalian jogging atau lari pagi. Karena luasnya yang udah kaya sawah nenek moyang tetangga, ngerti kan konsekuensinya? kita kudu bener-bener milih tempat kost yang posisinya kalo bisa paling deket ke kampus kita. Sebenernya jauh-deket juga relatif sih, setiap orang bisa beda-beda pendapatnya.
Seinget aku, tempat kost di UI ini dibagi jadi beberapa wilayah. Ada tuh yang namanya Kutek, bukan kutek warna warni yang dipake di kuku itu ya ceu ini beda jauh. Kutek ini punya kepanjangan Kukusan Teknik. Yaa dari namanya juga udah ketauan kan tempatnya deket sama Fakultas Teknik. Deket juga sih sama FEB, secara mereka sebelahan, berdampingan, berpasangan, gak kaya kita mas, selalu berjauhan... halah.
Ada juga yang namanya Kukel, singkatan dari Kukusan Kelurahan. Posisinya deketan sama Kutek. Tapi sayangnya aku kurang ngerti di mana batas kutek dan kukel itu dan kenapa istilahnya kudu beda-beda. Kayanya sih Kukel ada di daerah yang deket pintu masuk kukusan. Yang ketigaaaa, daerah Barel, alias Balik Rel. Balik rel ini yang dimaksud adalah daerah samping stasiun UI, atau sepanjang rel antara stasiun UI-Pondok cina(?) Daerah ini deketan sama Fakultas Hukum, Ilmu Komputer, dan FISIP. Kayanya itu aja sih, coba tolong dikoreksi kalo ada yang kurang wkwkwk.
 Ada satu daerah lagi namanya Pocin, Pondok Cina. Ini nama kelurahan di deket UI sih. Kantor kelurahannya ada di deket kosan aku donggg. Tapi kayanya kalo ngomongin kosan, Pocin yang dimaksud adalah daerah deket stasiun Pondok Cina. Stasiun Pondok Cina sendiri, deket sama fakultas Kesehatan Masyarakat sama Rumpun Ilmu Kesehatan, dan terakhir, FMIPAq. Oke, aku akan memulai cerita singkatku mencari kosan waktu itu.
Sesuai penjelasanku di atas, kampus FMIPA ku ini bisa lah dibilang deket sama daerah Pocin. Oh ya, jangan pernah kalian berpikiran deket itu maksudnya tinggal melangkah 10 kali terus kalian bisa langsung sampe ke fakultas kalian. Deket di sini artinya kalian tetep harus naik Bus Kuning UI, HAHAHAHA. Kecuali buat anak Teknik yang ngekos di Kutek, anak FH FISIP FASILKOM yang ngekos di Barel, kalo buat merekaaa, kayanya bisa lah ya jalan kaki sampe kampus.
Nah kalo Pocin-MIPA ini, kita tetep kudu jalan dan terus naik Bus Kuning. Kayanya mau ngekos di manapun kalo ga bawa motor berarti kalian pasti akan ngerasain namanya naik Bikun. Secara MIPA posisinya gaenak banget ke mana-mana jauh karena di belakang. Tapi seenggaknya Pocin ini jarak terdekat versiku kalo mau ke MIPA.
Dengan semangat menggebu-gebu kutelusuri sepanjang jalan kenangan sekitar stasiun Pondok Cina. Satu, dua, tiga kosan kulalui tanpa menemukan kecocokan. Entah terlalu mahal, terlalu kecil, terlalu kotor, terlalu serem, dan terlalu-terlalu lainnya yang tidak bisa kusebutkan satu per satu. Akhirnya aku pilih buat cari kosan di seberang jalan masuk stasiun Pondok Cina. Posisi tepatnya ada di jalan margonda. Mulai dari Jalan HM Tohir/Kapuk, Yahya Nuih, sampe Karet tapi ga nemu juga yang cocok.
Aku cuma nyari di tiga gang itu karena posisinya emang paling deket stasiun Pocin. Dan di deket situ ada tempat buat puter balik tepatnya di deket Mall Detos. Fyi, jalan margonda itu searah, kalo mau puter balik ribet asli jauh soalnya :( Sempet nanya ke asrama UI karena frustasi ga nemu yang cocok padahal hari itu juga kudu dapet kosan. Sayangnya asrama UI tidak menerima maba mahasiswa bangkotan macam aku ini gaes. Sedih...
 Finally, ku memutuskan buat cari kosan pake aplikasi di HP. Tau kan yang mami-mamian itu tuh wkwkwk. Bukan bermaksud iklan sih tapi menurutku itu aplikasi emang bermanfaat khususnya buat para pencari kost yang ga punya banyak waktu buat muterin seisi Depok. Meskipun kadang alamatnya beda, fasilitas kost beda, harga beda, tapi menurutku perbedaannya ga terlalu signifikan. Malah kadang ada pemilik kost yang baik hati menawariku kost setelah aku ketauan buka profil kost pemiliknya. 
Meskipun aku menemukan kost yang sesuai dengan seleraku, kekurangan-kekurangan yang bikin ga betah di kost itu tetep ada. Pada dasarnya emang kesempurnaan hanya milik Allah, dan kekurangan itu milik kita hahahaha. Sebulan pertama tinggal di Depok, aku bener-bener ga beli apa-apa buat menata kamarku supaya keliatan rapi. Pikiranku selama sebulan pertama adalah: AKU MAU PINDAH!
Sayangnya sampe aku bayar kost 3x pun aku ga pindah-pindah. Banyak lah alasannya, ga nemu kost yang cocok lah, mager mindahin barang lah, sampe yaudah lah sini aja. Ini karena ngekos di tembalang dan Depok sungguhlah berbeda teman. Sampe sekarang masih aja kangen sama suasana tembalang, makan di tembalang, temen-temen di tembalang, semuanya serba tembalang. Ga nyangka sih soal kost aja aku bisa semello ini wkwkwk. Jangan ditiru ya teman-teman, kakak-kakak, adek-adek. 
Kayanya udah dulu kali ya, fyi aku udah bikin draft buat entry ini dari bulan Januari tapi ga selesai-selesai due to masa adaptasi di depokqucinta ini. Ga kerasa tahun 2018 udah jalan empat bulan aja. Kadang mikir kemaren-kemaren ngapain aja mut dan sekarang udah dapet apa? Kalo inget aku ga menghasilkan apa-apa setahun terakhir ini berasa daku adalah remahan rempeyek siap buang.
Tapi kata @yeahmahasiswa di twitter sih, kalo hidup lo berasa kayak remah-remah, ingatlah bahwa remah-remah roti masih bisa jadi tepung panir dan remah-remah biskuit bisa dipake bikin cheese cake yang harganya mahal. gitude, semoga membantu! bye! :)
 ***

Friday, December 15, 2017

Pengalaman Ikut Seleksi Masuk Pascasarjana ITS

Setelah kemaren chit-chat panjang lebar bahas SIMAK Pascasarjana UI, kali ini aku bakalan bahas tentang Seleksi Masuk Istitut Teknologi Sepuluh Nopember (SMITS) tentu khusus untuk program pascasarjananya. Kenapa aku daftar di dua tempat dan pilihnya UI sama ITS? Singkatnya, yang aku tau cuma dua kampus ini yang program S-2 Kimia nya terakreditasi A dan buka pendaftaran di semester genap.
Ada banyak perbedaan dari dua kampus ini di sistem penerimaan mahasiswa barunya. Kalau UI hanya membuka pendaftaran satu kali, ITS membagi seleksi masuknya ke dalam dua gelombang. Gelombang pertama di buka pada tanggal 2 Oktober s.d. 3 November 2017, bener-bener sama kaya pendaftaran SIMAK UI kemaren. Tapi untuk gelombang kedua, dibuka tanggal 14 November s.d. 30 November 2017.
Selain sistem penerimaan mahasiswa barunya, syarat pendaftaran program pascasarjana di ITS ini juga lebih banyak dibanding UI. Sebelum mendaftar, pastikan kamu punya Ijazah, Transkrip, sertifikat TPA, TOEFL, Rekomendasi dari dua dosen atau pimpinan instansi bagi yang sudah bekerja, dan Surat keterangan sehat. Untuk sertifikat TPA, ITS hanya menerima sertifikat dari SPKB ITS, BAPPENAS, dan TKDA HIMPSI. Sementara untuk tes TOEFL, selain menerima sertifikat TEFL ITS dan TOEFL ITP, ITS juga menerima sertifikat dari banyak perguruan tinggi lain. Oiya, skor minimal untuk sertifikat baik TPA atau TOEFL sama yaitu 400. Tapi bagi yang memiliki skor TOEFL di bawah 477, harus mengikuti program matrikulasi dulu. Semua syaratnya bisa banget kok diliat di web pasca.its.ac.id.


sumber: pasca.its.ac.id
Beruntungnya, waktu aku mau daftar ITS, aku udah kantongin tuh sertifikat TOEFL ITP ter-anyar yang tesnya dadakan itu loh. Tapi sayangnya aku sama sekali belum pernah ikutan tes TPA apalagi versi BAPPENAS. Cari-cari jadwal TPA BAPPENAS terdekat ga nemu gitu. Oh ya waktu itu aku pengennya ikutan yang gelombang pertama, tapi berhubung ujiannya deketan sama UI, jadilah aku ikutan yang gelombang kedua. Tak sanggup adek dalam tiga hari bolak-balik kudus-surabaya-kudus-depok naik bus sama kereta. Mau naik pesawat gapunya uang gamungkin kan bayar tiket pake daun mangga. Belum lagi materi tes yang beda jauh antara keduanya. Yang satu maunya bahasa Inggris sama TPA, satunya maunya materi bidang kimia. Kalo jadi ikut gelombang pertama, bunuh aja bunuh adek bang…
Untuk tes TPKA/ TPA, SPKB ITS menyelenggarakan setiap hari jum’at jam 8 pagi. Waktu itu aku ikut tes tanggal 27 Oktober 2017, bagus kan tanggalnya :3 -cocokologi detected- Biaya pendaftaran TPKA ini besarnya Rp 100.000,- waktu itu aku bayar via transfer ATM. Hasil TPKA ini bisa diambil 3 hari setelah tanggal penyelenggaraan tesnya. Sama sih kaya TPA nya UI, ada kemampuan verbal, kuantitatif, logika, tapi ada tambahannya lagi yaitu kemampuan spatial. Di kemampuan verbalnya, terdiri dari soal sinonim antonim, dan juga soal hubungan kata. Ada juga soal cerita yang panjang kali lebarnya udah kaya sawah punya nenek moyang tetangga. Menurutku, soal TPA ITS ini masih bisa lah dikerjain dan dipikir pake otak, ga segala pake hati juga. Cuma yang perlu diperhatikan adalah waktu pengerjaannya, karena soalnya banyak, pastilah ada soal yang ga bisa tergarap dengan baik. Oh iya, semuanya dikerjakan di lembar jawab komputer pake pensil 2B asli, jangan yang bajakan! Oke?
Sementara kemampuan kuantitatifnya, yaaa tetep aja sama sih intinya kan emang matematika dasar gicu. Di sini aku ga ngerjain semua soalnya, karena seperti yang kukatakan sebelumnya, soal yang tersedia jumlahnya terlalu banyak. Tapi aku tetep penuhin semuanya, biasaaa, andalan gitu lah. Lagipula TPA ini ga ada pengurangan nilainya. Jadi aku ga perlu itung-itungan masalah skornya. Untuk jumlah soalnya, aku lupa berapa, maafkan aku marimar, saat itu aku tidak terfokus pada jumlah soalnya, jadi aku benar-benar tidak mengingatnya. Tolong aku, tolong pahami aku, jangan tinggalkan akuuuu! Tidaaaaaaak! DHUARRR!!! *taunya lagi nonton telenovela*
Kemudian untuk kemampuan logikanya, saran aku baca baik-baik semua soalnya. Jangan lah pake rumus-rumus yang ada di internet. Mungkin ada yang bener, tapi beberapa yang sudah aku baca ga cocok untuk dipakai mengerjakan soal TPA untuk ujian masuk perguruan tinggi. Aku belum baca-baca lagi buat memahami sebenernya itu rumus cocoknya dipake buat apa. Saranku, kalo kalian memang bener-bener pengen pake itu rumusnya, perhatikan baik-baik cocok atau tidaknya. Untuk membandingkannya, pakailah untuk mengerjakan contoh soal TPA Bappenas di buku-buku yang kalian punya. Herannya waktu itu aku juga ga bisa menyelesaikan soal logika ini. Kurang ngerti juga sih, kadang aku berpikir waktu itu aku sedang tidak berkonsentrasi penuh pada soal-soalku. Jadilah ga bisa semuanya keisi.
Bagian terakhir, kemampuan spatial. Isinya sebagian besar soal klasifikasi. Kita diminta membayangkan bentuk jadi suatu jaring-jaring yang telah disediakan. Jadi misal di soal ada jaring-jaring prisma segi tak tentu yang di pinggirnya ada meja makan beserta mangkok baksonya, serta diatasnya ada boneka doraemon, kalian harus bisa membayangkan bentuk jadinya, tampak atas bawah dan tampak sampingnya. Dan kalian juga diminta menentukan bentuk manakah yang bukan berasal dari jaring-jaringnya. Ya gitu deh bisa bayangin kan? Aku sih cukup tau diri untuk tidak mengharapkan hasil dari kemampuan spatial ini. Secara dari jaman SMA, nilai ini yang selalu paling jelek. Enough yak! Setelah semua selesai dikerjakan, peserta dipersilahkan untuk keluar ruangan. Tiga hari setelah hari itu, aku mendapatkan informasi nilai TPA ku, Alhamdulillah tidak terlalu mengecewakan, tapi juga ga tinggi-tinggi banget. Maklum manusia pas-pasan. Fyi, untuk mencetak sertifikat TPA, kita dikenakan biaya Rp 10.000,- per lembarnya. Gini nih wujud sertifikatnya, maklum jiwa-jiwa seniman sebelum upload digambar dulu yakan wkwk


Kurang lebih tiga minggu setelah TPA ini, pendaftaran SMITS gelombang kedua dibuka. Biaya pendaftaran ITS ini Rp 500.000,- agak jauh selisihnya dari UI. Sebelum mendaftar aku sempat mengecek dulu pengumuman gelombang pertamanya. Agak kaget juga sih, total mahasiswa baru yang diterima cuma 75 aja. Setahu aku jumlah ini diambil dari total 77 peserta pendaftar SMITS. Ini bener-bener berbanding terbalik dengan total mahasiswa baru yang akan diterima di UI, kalo aku itung sampe ribuan gitu sih. Mungkin karena ITS hanya membuka untuk jurusan sains dan teknik aja, di mana peminatnya juga ga sebanyak jurusan manajemen, hukum, ataupun jurusan ilmu-ilmu politik. Yaaa namanya juga Institut Teknologi. Pokoknya dibandingin sama UI jauh lah jumlah peserta tesnya.

Singkatnya, setelah daftar di H-3 penutupan pendaftaran SMITS gelombang kedua, aku mengikuti tes materi bidang tanggal 6 Desember 2017 kemaren. Menurut informasi yang aku peroleh dari peserta gelombang pertama, tes materi bidangnya berbentuk essay. Menurutmu, panik ga kalian kalo tau soalnya essay tapi kalian ga bawa kalkulator? Gimana kalo soalnya pake integral atau diferensial atau pake cos sin tan ln log e^, yang kuliahnya saintek pasti ngerti lah. Dengan segala drama buah dari panic disorder yang menyerang pagi-pagi buta, pada akhirnya aku memberanikan diri meminjam kalkulator di sekretariat SPKB. Walaupun pada akhirnya ga kepake-kepake banget, karena soalnya ga kaya UAS kimia fisik atau kinetika kimia seperti yang aku bayangkan beberapa hari sebelumnya, setidaknya aku sudah mendapatkan ketenangan beberapa saat sebelum mengerjakan ujian. Kalau mau dijelaskan, soal materi bidangnya ini bentuknya pilihan ganda, tapi kalian harus menjelaskan kenapa kalian memilih jawaban itu. Sama aja essay kan? Tapi ini lebih ke soal kimia dasar. Jadi ga terlalu susah lah buat kalian para mantan mahasiswa yang mengaku sarjana kimia. Dalam kurun waktu 100 menit, bisa lah kalian mengerjakan 30 soal itu dengan baik.
Nah bedanya lagi sama UI, ITS ini mengadakan wawancara bagi pesertanya. Tapi sih wawancaranya biasa aja kok pertanyaannya juga klasik. Seputar alasan memilih lanjut, memilih ITS, kesibukan sebelum mendaftar, rencana ke depannya, gitu deh. Di sini kita juga diwajibkan membawa berkas-berkas yang udah kita upload waktu daftar di web smits.its.ac.id. Di sini juga kita bisa kenalan langsung sama calon jodoh teman kita saat kuliah nanti.
Ga kaya UI yang pengumumannya lama bangettt, dalam waktu 5 hari aku udah bisa liat hasil pengumumannya. Kebetulan, harinya sama kaya pengumuman SIMAK UI. Dan biasa, kalo ga drama bukan aku namanya. Karena pengumuman UI udah bisa dibuka tanggal 11 Desember dari jam 10.00 pagi, aku jadi ga sabar sama pengumumannya ITS. Jam 12.00, 13.00, 14.00, pengumuman SMITS ga keluar-keluar juga. Sampe akhirnya aku scroll ke bawah dan menemukan pengumuman SMITS gelombang kedua tahun 2017/2018. Aku udah sempet berkata-kata karena di pengumuman, gaada satu pun calon mahasiswa yang di terima dari jurusan fisika kimia biologi matematika dan statistika. Jurusan teknik pun cuma satu dua yang diterima. Seolah-olah kaya pihak kampus ga butuh mahasiswa tapi buka pendaftaran. Setelah kejedot tembok dan kejepit pintu kamar, barulah aku sadar kalo itu pengumuman bulan Juli 2017 kemarin hehehe. Alhamdulillah, sore harinya pengumuman yang sebenarnya keluar. Alhamdulillah lagi, aku melihat ada namaku ada di daftar peserta yang diterima.

Akhirnya, satu langkah lagi telah aku lewati. Tinggal memilih di antara dua tempat ini, mana yang lebih baik untukku menurut Allah. Kalau aku memilih salah satu, bukan karena yang satu tidak pantas untuk dipilih. Tapi lebih ke, memang aku harus memilih. Dan pasti sudah ada banyak pertimbangan yang masuk di dalamnya. Kayanya udah dulu aja ya, ternyata capek juga ngetik sebanyak ini hehehe. Semoga bermanfaat!